Rabu, 16 Julai 2008

Debat yang bersejarah

Pada 15 July Malaysia mencatat sejarah dengan programe debat antara Anwar dan Sabery Chik.Di kedai kopi , isu ini menjadi bualan hangat. Ada nampak perbezaan pendapat antara orang politik UMNO dan orang yang aktif dalam politik.
Kakitangan Jasa yang berkhidmat di bawah kementerian Penerangan bermatian matian mempertahankan Menteri mereka.Berbagai ulasan yang di berkan hingga bertegang lehar kakitangan itu. saya tersenyum saja memandang gelagat mereka.
Antara perkara yang di kemukakan olih orang ramai :
1) Sikap Anwar yang matang dan tidak melatah bila di serang cara provokasi terhadap peribadi.
2) Idea dari Anwar lebih bernas dari Menteri penerangan.
3) Jawapan dari menteri penerangan mencerminkan sikap ahli - ahli parlimen BN yang cepat melatah dan menjawap tidak mengikut soalan utama.
4) Cara soalan dari Johan Jafaar tidak patut di keluarkan. Lebih merupakan soalan cuba menjatuhkan maruah pendebat.
5) Orang awam lebih nampak penjelasan dari Anwar dari penjelasan Menteri Penerangan.
6) Imej Anwar lebih menyerlah dari Menteri Penerangan . Lebih lebih lagi dalam isu yang di hadapi olih Sdr Anwar sendiri.
7) Dengan ketenangan wajah olih Sdr Anwar dan Kekerutan wajah dari Menteri penerangan membezakan tahap pemikiran pemimpin PR dan BN.

1 ulasan:

naida berkata...

Emm..Adalah sesuatu yang amat pasti bahawa segelintir ahli politik di dalam UMNO yang cuba berlagak pandai memberi komen kononnya penerangan yang di berikan oleh sahabat mereka tersebut adalah bernas, kukuh dan lebih realistik dari ap yang di perjelaskan oleh Mantan Timbalan Perdana menteri tersebut.

Walau apa pun, kita amat pasti bahawa 98% rakyat Malaysia termasuklah ahli-ahli Barisan Nasional mengakui apa yang diperkatakan oleh Mantan Timbalan Perdana Menteri adalah benar dan tepat.

Ada di antara YB dari BN yang menepuk dahi apabila mendengarkan butir-butir perkataan Menteri Penerangan tersebut.

Bukan sahaja tidak bernas, malahan ianya satu perkara yang amat memalukan Kerajaan serta menteri-menteri Kabinet apabila Menteri Penerangan Malaysia berbahas seakan keanak-anakan apabila ketandusan idea lantas menyerang Mantan Timbalan Perdana Menteri akan sesuatu yang beliau sendiri tidak pasti.

Di harapkan Kerajaan akan lebih bertanggung jawab dalam mengemukakan calon-calon pembahas yang lebih bermoral dan bermaruah tinggi.

100% pakar ekonomi melihat dan memperhalusi apa yang di bentangkan oleh Mantan Perdana Menteri tersebut. Sedangkan kata-kata yang di keluarkan oleh Menteri Penerangan hanya di lihat sebagai satu lucu yang boleh di katagorikan sebagai lawak bodo.

Tak hairan lah Malaysia tewas kepada Singapura di dalam perbahasan dan perbicaraan dalam kes Pulau Batu Putih. Kerajaan mesti berubah dan memilih mereka2 yang layak sahaja untuk berada di hadapan.

Atau....dirasakan mereka mereka yang gemar membuat lawak di masukan ke dalam pertandingan RAJA LAWAK ASTRO.